bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

‘You’re killing me’: Murder victim’s final words before being stabbed to death

‘You’re killing me’: Murder victim’s final words before being stabbed to death
0 0
Read Time:3 Minute, 30 Second

Seorang pria NSW yang ditikam sampai mati di selatan negara bagian telah dikenang sebagai orang yang “keren dan santai” saat pembunuhnya bersiap untuk dihukum karena pembunuhan.

Samual Campbell menikam Nicholas Robertson 15 kali selama psikosis akibat obat di Cooma pada Februari 2021.

Campbell, 23, mengaku bersalah atas pembunuhan Robertson yang berusia 38 tahun di Mahkamah Agung NSW pada bulan April, dua minggu sebelum kasus tersebut dijadwalkan untuk diadili.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

Dia juga mengaku bersalah atas satu tuduhan melukai dengan maksud untuk melukai temannya Zane Kouaider, 21, yang juga ditusuk dalam serangan itu.

Dokumen pengadilan mengungkapkan Kouaider menganggap Robertson sebagai “sosok ayah”.

Dalam pernyataan dampak korban yang dibacakan oleh Jaksa Penuntut Kate Ratcliffe selama sidang hukuman pada hari Senin, Kouaider mengatakan Robertson adalah sahabatnya.

“Dia selalu tipe orang yang akan kamu tuju,” kata Kouaider.

“Dia pekerja keras dan suka menyendiri.

“Nico sangat rendah hati dan paling keren, orang paling santai yang pernah kamu temui.

“Dia hidup hanya untuk Nico. Tidak adil mengambilnya darinya.

Senjata yang digunakan dalam pembunuhan itu. Kredit: Disediakan

Sejak serangan itu, Kouaider mengatakan dia menderita teror malam dan “sebagian besar cemas tanpa alasan”.

“Baik Nico dan Sam adalah sahabat saya – saya kehilangan mereka berdua malam itu,” katanya.

“Saya merasa tidak nyaman dengan pisau itu.

“Saya mudah terlepas dari kenyataan.

Campbell, yang duduk di dermaga dengan warna hijau penjara, tampak menundukkan kepala saat pernyataan dibacakan.

‘Kamu telah membunuhku’

Pada hari-hari menjelang pembunuhan pada 15 Februari, Campbell menjadi semakin paranoid setelah menggunakan methamphetamine yang dibelinya setelah menerima pembayaran Centrelink.

“Semua orang memperhatikan saya, seperti mata tertuju pada saya sepanjang waktu,” katanya sehari sebelum pembunuhan, menurut dokumen pengadilan.

Keesokan paginya, Robertson, Kouaider dan Campbell berada di tempat Kouaider ketika Robertson meminta diantar pulang.

Ketiganya berada di dalam mobil ketika Campbell bertanya: “Apakah Anda akan menyakiti saya? Aku hanya tidak mempercayaimu. Apakah Anda membawa saya ke semak-semak untuk membunuh saya?

Tak lama kemudian, Campbell menikam lengan Kouaider.

“Pisau benar-benar menembus lengan Tuan Kouaider, dengan pisau keluar di sisi itu,” kata dokumen pengadilan.

Campbell kemudian bersandar ke kursi depan mobil dan menikam dada Robertson.

“Kamu membunuhku, kamu membunuhku,” teriak Robertson.

Kedua pria itu kemudian keluar dari mobil, di mana Campbell terus menikam Robertson.

Kouaider berhasil membawa Robertson kembali ke mobil dan pergi ke Rumah Sakit Cooma sambil menelepon triple-0, meninggalkan Campbell.

Kouider berlari ke unit gawat darurat rumah sakit sambil berteriak minta tolong sekitar pukul 4 pagi.

Robertson dinyatakan meninggal kurang dari setengah jam kemudian, sementara Kouaider dirawat karena luka-lukanya.

Campbell ditangkap beberapa saat kemudian dan didakwa dengan dua serangan.

Kalimat

Penuntut mahkota Ratcliffe mengajukan bahwa meskipun tidak ada bukti bahwa Campbell, yang berusia 21 tahun pada saat penyerangan, telah merencanakan pembunuhan tersebut, dia memiliki niat untuk membunuh.

Disampaikan juga bahwa penggunaan senjata merupakan faktor yang memberatkan.

Ratcliffe menambahkan Campbell, yang sebelumnya tidak menggunakan narkoba, membuat pilihan untuk membeli dan menggunakan es pada hari-hari sebelum pembunuhan, mengetahui dia mengalami halusinasi dan delusi saat mabuk.

“Dia menyadari risiko mengembangkan psikosis karena dia pernah mengalami gejala psikotik saat mengonsumsi metamfetamin,” kata Ratcliffe.

“Dia tidak punya alasan untuk melakukan pembelian methamphetamine.

“Bukan faktor yang meringankan bahwa penggunaan narkoba adalah faktor penyebab dalam pelanggaran tersebut.”

Pengacara pembela Christopher Barry SC berpendapat sebaliknya, dengan alasan bahwa Campbell tidak berniat membunuh para korban ketika dia menikam mereka, hanya untuk melumpuhkan mereka karena mereka membayangkan mereka akan membunuhnya.

“Itu bukan kasus dia membawa pisau dengan niat untuk menggunakannya … tidak ada yang tidak diinginkan atau diharapkan tentang penggunaannya sampai dia menemukan dirinya di malam hari, dan psikosis paranoid mulai menyerang dia. keberatan,” kata Barry di pengadilan.

Campbell memiliki riwayat penggunaan narkoba, pengadilan mendengar, dan telah didiagnosis dengan gangguan penggunaan zat yang parah.

“Jika tidak ada penyalahgunaan zat dalam kasus ini, kejahatan ini tidak akan pernah dilakukan,” kata Barry.

Barry juga berpendapat bahwa Campbell harus menerima pembebasan bersyarat yang lebih lama untuk meningkatkan prospek rehabilitasi, menambahkan tidak ada faktor yang memberatkan dalam kasus tersebut.

Campbell akan dijatuhi hukuman akhir bulan ini.

Perusahaan jus populer didenda setelah pekerja remaja dikuliti

Pusat perbelanjaan Westfield dievakuasi di tengah laporan toko terbakar

Jika Anda ingin melihat konten ini, harap sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21