bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Man sentenced for stabbing manslaughter of Queensland father-of-three Robert Watehe

Man sentenced for stabbing manslaughter of Queensland father-of-three Robert Watehe
0 0
Read Time:2 Minute, 54 Second

PERINGATAN: KONTEN BERKATA

Saat Rachel Maihi mati-matian berusaha menyelamatkan pasangannya yang berdarah, pembunuhnya yang mabuk mempercepat dan terisak di dekatnya, mengatakan “hal-hal yang mengerikan”, pengadilan telah mendengar.

Pasangan itu dan Dakota Tihirua Ruka-Pohe – yang tinggal di kompleks unit yang sama di Logan dekat Brisbane – sedang menghadiri penggalangan dana di sebuah rumah ketika pria itu terlibat perkelahian.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

Ruka-Pohe terlihat minum dan menenggak tequila di acara tersebut, Mahkamah Agung Queensland diberitahu pada hari Kamis.

Selama huru-hara, pria yang kini berusia 32 tahun itu bertanya di mana pisaunya dan mengancam pasangan Maihi selama 16 tahun, ayah tiga anak Robert Watehe.

“Aku akan menusuk lehermu. Hati-hati, kamu tidak tahu siapa aku, ”kata Ruka-Pohe.

Setelah orang lain turun tangan, Watehe memberi tahu Ruka-Pohe bahwa dia tidak sopan dengan mengancam akan menusuk orang.

Ayah tiga anak Queensland, Robert Watehe, ditikam sampai mati di leher. Kredit: Facebook

Ruka-Pohe menjawab: “Saya akan siap lain kali.”

Watehe setuju bahwa tetangganya dapat berbagi Uber yang mereka pesan untuk pulang, tetapi di dalam kendaraan orang-orang itu berdebat lagi dan Ruka-Pohe menjadi gelisah.

Ketika mereka tiba di kompleks mereka di Logan, selatan Brisbane, pada dini hari tanggal 4 November 2018, keduanya berjuang sebelum Ruka-Pohe menikam leher Watehe dengan pisau steak.

Maihi mengatakan dia menggulingkan suaminya – “unit yang cukup besar” – ke punggungnya saat adrenalin dipompa ke seluruh tubuhnya, melepas pakaiannya untuk menekan luka tusukan dan memulai CPR sambil memanggil layanan darurat.

Dia dengan berlinang air mata mengatakan kepada pengadilan bahwa dia menggunakan lututnya untuk mendorong pakaiannya menjauh dari luka sampai dia harus menggunakan tangannya saat dia mencoba untuk menjaga pasangannya tetap hidup.

‘Hal yang buruk’

Ruka-Pohe mondar-mandir di dekatnya, berteriak, tertawa dan mengatakan “hal paling mengerikan yang bisa dikatakan manusia”, kata Maihi.

“Ketika semua paramedis berdiri dan mengucapkan kata-kata ‘waktu kematian’, seluruh perut, hati, dan seluruh jiwa saya terasa seperti dicabut dari tubuh saya,” isaknya.

“Saya tidak bisa menyelamatkannya. Saya harus menyaksikan cinta dalam hidup saya mati di tangan pria lain.”

Maihi mengatakan hidupnya hancur, terbalik, berbalik dan terlempar ke serigala dalam sekejap.

“Saya merasa seperti berada dalam sebuah adegan dari film horor: cinta dalam hidup saya, ayah yang luar biasa dari ketiga bayi kami, ditusuk di leher tanpa hasil.”

Maihi mengatakan dia harus pindah kembali ke Selandia Baru bersama anak-anaknya karena pasangan perancahnya telah menjadi pemenang utama.

Kelayakan pembebasan bersyarat segera

Pengadilan mendengar Ruka-Pohe memiliki kondisi termasuk skizofrenia dan gangguan perkembangan intelektual ringan dan tidak patuh dengan pengobatan sebelum penusukan.

Dia telah tinggal bersama orang tuanya sepanjang hidupnya dan memiliki pengalaman kerja yang terbatas.

“Saya perhatikan Anda telah meninggalkan (pekerjaan) karena Tuhan berkata untuk pergi dan menyuruh Anda untuk memajukan wawasan Anda dan Anda telah menganggur sejak saat itu,” kata Hakim Agung Elizabeth Wilson kepada Ruka-Pohe selama hukumannya pada hari Kamis.

Mempertimbangkan pengakuan bersalahnya atas pembunuhan dan tanggung jawab yang berkurang karena kesehatan mentalnya pada saat pembunuhan itu, Wilson menghukum Ruka-Pohe delapan tahun penjara.

Dia juga didakwa dengan dua tuduhan penyerangan serius terhadap polisi karena meludahi mata dan mulut dua petugas saat dalam tahanan.

Wilson memerintahkan Ruka-Pohe segera memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat, setelah menjalani empat tahun tujuh bulan dalam tahanan.

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

Istri paramedis yang ditikam sampai mati di McDonald’s melahirkan anak mereka: ‘Sinar matahari’

Pengungkapan besar tentang penembakan polisi Wieambilla: ‘Kemungkinan kaki tangannya’

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21